Bahaya Selfie Bagi Remaja Masa Kini

Bahaya Selfie Bagi Remaja Masa Kini

Lintasmetro.com –Bahaya Selfie Bagi Remaja Masa Kini.Berfoto sendiri atau selfie kini menjadi hal yang lumrah dilakukan remaja. Meski begitu, orangtua perlu mewaspadai jika anaknya itu meluangkan waktu cukup banyak untuk mengedit swafotonya sebelum diunggah ke media sosial.

Mengedit foto selfie dan sangat teliti memilih foto yang dianggap sempurna ternyata terkait dengan self-objectification atau menganggap dirinya sebagai objek. Hal ini dapat memicu body shaming (perilaku mengomentari fisik) serta membuatnya cemas akan penampilannya.

“Self-objectification merupakan pemikiran bahwa kita adalah objek eksternal untuk dilihat oleh orang lain,” kata Jennifer Stevens Aubrey yang melakukan studi ini.

Ia menambahkan, kondisi itu membuat kita selalu memikirkan apa pendapat orang lain sebelum bertindak atau mengunggah sesuatu di media sosial.

Bahaya Selfie Bagi Remaja Masa Kini

“Fokus pada berfoto selfie yang sempurna akan mendorong gadis remaja melihat diri mereka sebagai eksternal objek untuk dilihat dan dikagumi orang,” katanya.

Aubrey melakukan penelitiannya dengan menganalisa hasil studi yang melibatkan 278 gadis remaja berusia 14-17 tahun. Para responden itu mengisi survei online yang menanyakan tentang seberapa sering mereka mengunggah foto selfie dan seberapa sering memakai aplikasi edit foto, seperti membuat tubuh terlihat lebih langsing atau wajah lebih mulus.

Menurut Aubrey, remaja yang berfoto selfie tak perlu dikhawatirkan karena efek negatifnya bukan berasal dari situ. Namun, remaja yang menghabiskan banyak waktu untuk mengedit fotonya dan merasa dirinya sebagai objek, biasanya akan malu dengan penampilannya.

Remaja perempuan memang kelompok yang rentan pada self-objectification dibanding remaja laki-laki. Selain itu, gadis remaja juga cenderung lebih sering mengalami masalah dengan citra tubuhnya. Jika dibiarkan hal ini akan memicu depresi atau gangguan makan.

“Self-objectification adalah jalur menuju banyak hal yang bisa kita cegah. Intervensi dari orangtua harus fokus pada membesarkan hati remaja untuk melihat diri mereka berharga terlepas dari apa yang orang lain lihat,” katanya.

Dibuat – Cahyono Lintasmetro.com

1881 Total Views 2 Views Today

Related posts

Leave a Comment