Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Menurun

Lintasmetro.com –Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Menurun.Pandemi virus corona berdampak pada prospek pertumbuhan ekonomi global sepanjang tahun ini, tak terkecuali Indonesia. Bank Dunia memproyeksi, ekonomi Indonesia akan mengalami tekanan mendalam sehingga hanya mampu tumbuh 2,1% di 2020. 

Dalam laporan ekonomi regional edisi April,  Asia Timur dan Pasifik di Masa Covid-19, Selasa (31/3), Bank Dunia memprediksi pertumbuhan konsumsi rumah tangga, komponen yang menjadi penopang pertumbuhan ekonomi Indonesia, akan turun sangat tajam pada tahun ini, yaitu hanya 1,5% dibandingkan pertumbuhan tahun lalu 5,2%. 

“Ini seiring dengan implementasi restriksi pergerakan manusia untuk menekan penyebaran virus corona,” tulis Bank Dunia. 

Begitu juga dengan investasi (PMTB) yang diperkirakan tidak akan mengalami pertumbuhan sepanjang tahun ini atau 0%, dibandingkan tahun lalu yang masih tumbuh 4,4%. 

Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Menurun

Sebaliknya, konsumsi pemerintah diperkirakan akan menjadi komponen yang memperkuat ekonomi Indonesia

sejalan dengan berbagai paket kebijakan stimulus fiskal yang dikeluarkan oleh pemerintah. Bank Dunia memproyeksi pertumbuhan konsumsi pemerintah naik dari 3,2% pada tahun lalu menjadi 5% pada tahun ini. 

Namun di tengah tajamnya penurunan pertumbuhan ekonomi dan perdagangan global, pertumbuhan ekspor dan impor Indonesia

akan berlanjut mengalami kontraksi untuk dua tahun berturut-turut di 2020. Pertumbuhan ekspor dan impor barang maupun jasa diprediksi tertekan masing-masing sebesar -2% dan -7%, dibandingkan tahun lalu -0,9% dan -7,7%. 

Di sisi lain, defisit neraca transaksi berjalan (CAD) juga diproyeksi akan kembali melebar dari 2,7% terhadap PDB pada 2019 menjadi 2,8% terhadap PDB pada tahun ini. Ini sejalan dengan laju sektor pariwisata yang nyaris berhenti dan jatuhnya harga komoditas. 

Kendati demikian, Bank Dunia menilai pertumbuhan ekonomi Indonesia akan mengalami rebound dengan rata-rata pertumbuhan 5,4% pada tahun 2021-2022 mendatang. Perbaikan pertumbuhan ekonomi diharapkan terjadi seiring dengan pulihnya agregat permintaan global maupun domestik. 

Dibuat – Cahyono Lintasmetro.com

2753 Total Views 1 Views Today

Related posts

Leave a Comment