KENALI RISIKO DAN GEJALA OSTEOPOROSIS BIAR TULANG TAK MUDAH KEROPOS

KENALI RISIKO DAN GEJALA OSTEOPOROSIS BIAR TULANG TAK MUDAH KEROPOS

lINTAS METROKENALI RISIKO DAN GEJALA OSTEOPOROSIS BIAR TULANG TAK MUDAH KEROPOS , 20 Oktober ditandai sebagai Hari Osteoporosis Sedunia oleh Yayasan Osteoporosis Internasional (IOF).

Hari ini diamati dengan meluncurkan kampanye selama setahun yang didedikasikan untuk meningkatkan kesadaran global tentang pencegahan,

diagnosis dan pengobatan osteoporosis dan berbagai penyakit tulang metabolik.

Osteoporosis merupakan kondisi medis di mana tulang menjadi keropos karena kepadatan rendah.

Kondisi ini dikaitkan dengan peningkatan risiko patah tulang. Tidak menunjukkan gejala sampai fraktur pertama terjadi dan karena alasan ini, kondisi ini sering disebut sebagai the silent disease.

Di India, patah tulang osteoporosis sangat umum pada wanita maupun pria dan menyerang sekitar 10 juta orang setiap tahun. Sesuai penelitian yang dilakukan pada 2013, sekitar 50 juta orang India menderita osteoporosis atau memiliki massa tulang yang rendah.

Dilansir dari Times Now News, osteoporosis membuat pasien lebih cenderung mengalami patah tulang karena kehilangan massa tulang dan kepadatan.

Pasien mungkin tidak merasakan sakit atau gejala yang terlihat, biasanya, tanda pertama adalah tulang yang patah pada tulang belakang. Adapun faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena osteoporosis.

Diantaranya adalah umur, ini adalah hal alami dari tubuh manusia yang memecah sel-sel tulang tua dan sel-sel tulang baru. Namun, ketika seseorang mencapai usia 30-an, tubuh mulai memecah tulang lebih cepat daripada yang bisa menggantikannya.

Dengan demikian, orang yang berusia di atas 50 tahun memiliki risiko lebih tinggi terkena osteoporosis. Jenis kelamin, karena perubahan kadar hormon, osteoporosis lebih banyak terjadi pada wanita pascamenopause (wanita yang termasuk dalam kelompok usia 45 hingga 55 tahun).

Pria yang termasuk dalam kelompok usia ini juga berisiko lebih tinggi, tetapi kemungkinannya lebih rendah dibandingkan dengan wanita. Riwayat keluarga, risiko terkena penyakit ini meningkat jika salah satu keluarga menderita osteoporosis.

Risiko meningkat jika ada orang tua yang mengalami patah tulang pinggul. Faktor diet, osteoporosis lebih cenderung terjadi pada orang yang memiliki asupan kalsium rendah. Risiko juga meningkat pada orang yang kekurangan berat badan atau membatasi asupan makanan yang mereka butuhkan.

Orang-orang yang telah menjalani operasi gastrointestinal di masa lalu untuk mengurangi ukuran perut cenderung mengalami kondisi ini. Pengobatan, paparan kortikosteroid jangka panjang dapat mengganggu kemampuan tubuh untuk membangun kembali tulang.

KENALI RISIKO DAN GEJALA OSTEOPOROSIS BIAR TULANG TAK MUDAH KEROPOS

Dengan demikian, pasien yang menggunakan kortikosteroid lebih mungkin untuk mengalami osteoporosis. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati dan mencegah refluks lambung, kejang, kanker dan penolakan transplantasi juga telah dilaporkan meningkatkan risiko pengembangan osteoporosis.

Faktor gaya hidup, kebiasaan tertentu juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena osteoporosis. Ini termasuk gaya hidup yang kurang gerak, konsumsi alkohol yang berlebihan, merokok dan konsumsi tembakau.

Sementara, osteoporosis tidak menunjukkan gejala apa pun sampai pasien mengalami patah tulang. Gejala nyata pertama yang dialami dalam pasien seringkali adalah patah tulang. Namun, setelah tulang melemah, pasien mungkin mengalami beberapa gejala seperti sakit punggung karena patah tulang atau patah tulang belakang, postur bungkuk, tulang rapuh dan berkurangnya ketinggian.

Berdasarkan riwayat medis pasien dan pemeriksaan fisik, jika dokter mencurigai osteoporosis, ia dapat meminta pasien untuk menjalani beberapa tes darah dan tes urin untuk mengetahui kondisi yang dapat menyebabkan keropos tulang.

Untuk mengkonfirmasi diagnosis, dokter dapat melakukan tes kepadatan mineral tulang. Tes ini membantu mengukur jumlah kalsium yang ada ke dalam segmen tulang. Tulang yang paling sering diuji dalam BMD sebagian besar di pinggul, tulang belakang dan kadang-kadang di lengan bawah.

Sayangnya, tidak ada obat untuk osteoporosis. Tetapi patah tulang dapat dicegah dengan pengobatan. Namun, setelah diagnosis, dokter dapat meresepkan obat-obatan tertentu untuk memperlambat kerusakan tulang pada pasien. Ia mungkin juga menyarankan beberapa perubahan gaya hidup untuk melindungi dan memperkuat tulang. Ini termasuk olahraga teratur dan peningkatan asupan kalsium dan Vitamin D.

20 Total Views 2 Views Today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *