MENGENAL KANKER PAYUDARA YANG TERJADI PADA PRIA

MENGENAL KANKER PAYUDARA YANG TERJADI PADA PRIA

lINTAS METROMENGENAL KANKER PAYUDARA YANG TERJADI PADA PRIA, Kanker payudara adalah salah satu penyebab utama kematian di kalangan wanita dan merupakan jenis kanker paling umum yang menyerang wanita.

Namun, kanker payudara dianggap hanya menyerang wanita. Bahkan, beberapa orang tidak sadar bahwa kanker payudara juga dapat menyerang pria.

Faktanya, pria memiliki sejumlah kecil jaringan payudara di tubuh mereka

Dilansir lINTAS METRO News, seorang ahli medis,

Dr Tijender Kataria menjelaskan bahwa kanker payudara pada pria adalah jenis kanker langka yang terbentuk di dalam jaringan payudara.

Sementara, setiap individu dilahirkan dengan sejumlah kecil jaringan payudara, wanita mulai mengembangkan lebih banyak jaringan payudara selama masa pubertas dibandingkan dengan pria.

Karena itu, kejadian kanker payudara lebih tinggi pada wanita.

Adapun jenis-jenis kanker payudara pada pria meliputi karsinoma duktal, kanker ini dimulai pada saluran susu.

Sebagian besar dari semua kanker payudara pria adalah karsinoma duktal.

Karsinoma lobular, kanker jenis ini jarang terjadi karena pria memiliki sedikit lobulus (kelenjar di payudara yang membuat ASI) di jaringan payudara mereka.

MENGENAL KANKER PAYUDARA YANG TERJADI PADA PRIA

Jenis kanker payudara langka lainnya yang dapat terjadi pada pria termasuk penyakit paget,

sejenis kanker dengan perubahan kulit yang melibatkan puting payudara dan kanker payudara radang yaitu penyakit langka dan sangat agresif di mana sel-sel kanker memblokir pembuluh getah bening di kulit payudara.

“Kanker payudara tidak menghasilkan gejala ketika tumornya kecil dan paling dapat disembuhkan, sehingga sulit dideteksi.

Tanda-tanda peringatan termasuk benjolan tanpa rasa sakit atau penebalan pada jaringan payudara,

perubahan pada kulit yang menutupi payudara seperti lesung pipit, kerutan, kemerahan atau kerak.

Itu juga dapat diidentifikasi melalui perubahan pada puting seperti kemerahan, penskalaan, pelepasan puting atau puting yang mulai berputar ke dalam,” jelasnya.

Untuk melakukan pemeriksaan sendiri, Dr Tijender menyarankan dengan berdirilah di depan cermin,

letakkan tangan di pinggul. Perhatikan baik-baik area dada untuk mencatat perubahan pada puting seperti pembengkakan atau inversi.

Kemudian, angkat lengan di atas kepala dan periksa area di sekitar dada dan ketiak.

Langkah selanjutnya adalah raba dan rasakan dada untuk segala benjolan dengan menggerakkan ujung jari secara memutar di sekitar area payudara. Selain itu, area puting juga perlu diperiksa.

Sedangkan, faktor risiko paling umum untuk kanker payudara pria adalah usia lanjut. Paling sering didiagnosis pada pria yang berusia 60-an.

Faktor risiko lain termasuk riwayat keluarga, beberapa pria mewarisi gen abnormal dari orang tua mereka yang meningkatkan risiko kanker payudara, penyakit hati,

kondisi tertentu seperti sirosis hati (tahap akhir jaringan parut hati yang disebabkan oleh berbagai bentuk penyakit hati seperti hepatitis dan alkoholisme kronis),

dapat mengurangi hormon pria dan meningkatkan hormon wanita yang dapat menyebabkan peningkatan risiko payudara kanker.

MENGENAL KANKER PAYUDARA YANG TERJADI PADA PRIA

“Paparan terhadap estrogen:, risiko cenderung meningkat jika seseorang menggunakan obat-obatan yang berkaitan dengan estrogen seperti yang digunakan untuk terapi penggantian hormon untuk kanker prostat.

Tingkat estrogen yang tinggi dapat disebabkan oleh konsumsi alkohol dan tembakau yang berlebihan, aktivitas fisik yang tidak memadai, dan obesitas,” paparnya.

Terlepas dari pemeriksaan sendiri, mammogram, ultrasound dan biopsi memerlukan identifikasi sel-sel kanker dalam spesimen jaringan.

Mamogram adalah proses menggunakan sinar-X berenergi rendah untuk memeriksa payudara manusia untuk diagnosis dan skrining.

Ultrasonografi paling sering dilakukan untuk memastikan apakah benjolan yang ditemukan oleh mammogram atau pemeriksaan fisik adalah kista berisi cairan atau tumor padat.

Sedangkan biopsi merupakan tes di mana jaringan atau cairan dari daerah yang dicurigai diekstraksi dan diperiksa di bawah mikroskop dan selanjutnya diuji untuk memeriksa keberadaan kanker payudara

“Perawatan tergantung pada stadium kanker, kesehatan keseluruhan dan preferensi perawatan individu.

Ini bisa merupakan kombinasi dari operasi, radiasi dan terapi medis.

Tujuan operasi adalah untuk mengangkat tumor dan jaringan payudara di sekitarnya. Prosedur bedah umum termasuk mastektomi dan biopsi kelenjar getah bening sentinel,” tandasnya.

Terlepas dari prosedur bedah, seseorang dapat memilih untuk radiasi atau terapi sistemik.

Terapi radiasi digunakan untuk menghancurkan sel-sel kanker yang tersisa di payudara, dinding dada, atau daerah ketiak setelah operasi,

atau untuk mengurangi ukuran tumor sebelum operasi.

Dalam terapi sistemik, obat anti kanker disuntikkan ke dalam vena atau diberikan melalui mulut. Ini termasuk terapi biologis, kemoterapi, dan terapi hormon.

15 Total Views 1 Views Today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *