TIDUR BERLEBIHAN MENINGKATAKAN RISIKO STROKE HINGGA 85%

TIDUR BERLEBIHAN MENINGKATAKAN RISIKO STROKE HINGGA 85%

TIDUR BERLEBIHAN MENINGKATAKAN RISIKO STROKE HINGGA 85%

lINTAS METROTIDUR BERLEBIHAN MENINGKATAKAN RISIKO STROKE HINGGA 85% , Stroke merupakan salah satu penyebab utama kematian dan kecacatan di seluruh dunia,

khususnya di Amerika Serikat (AS).

Penelitian terbaru menemukan bahwa tidur berlebihan dapat meningkatkan risiko masalah kardiovaskular.

Secara global, 15 juta orang mengalami stroke setiap tahun. Sebagai akibatnya, hampir 6 juta orang meninggal dan 5 juta hidup sebagai disabilitas.

Di AS, sebanyak 795.000 orang mengalami stroke setiap tahun.

Penyakit ini dapat disebabkan oleh faktor risiko gaya hidup yang tidak sehat,

seperti merokok hingga penyakit diabetes.

Baru-baru ini, para peneliti telah mulai mengeksplorasi durasi tidur sebagai faktor risiko potensial lainnya. Hasilnya,

ditemukan bahwa terlalu banyak atau terlalu sedikit tidur dapat meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular, termasuk stroke.

Dilansir Medical News Today, menurut temuan ini, kurang tidur secara teratur dan tidur lebih dari 7 jam per malam masing-masing dikaitkan dengan risiko stroke yang lebih tinggi.

Xiaomin Zhang, dari Universitas Sains dan Teknologi Huazhong, di Wuhan, China, adalah penulis makalah yang sesuai yang merinci penelitian ini.

Zhang dan timnya mengumpulkan informasi dari 31.750 orang di China. Tak satu pun dari peserta – yang berusia 62 tahun, rata-rata –

memiliki riwayat stroke atau kondisi kesehatan serius lainnya pada awal penelitian.

Para peserta menjawab pertanyaan tentang pola tidur dan kebiasaan tidur siang mereka, dan para peneliti secara klinis mengikuti kelompok tersebut selama rata-rata 6 tahun.

TIDUR BERLEBIHAN MENINGKATAKAN RISIKO STROKE HINGGA 85%

Peneliti menemukan bahwa 8% dari peserta kebiasaan tidur siang yang berlangsung lebih dari 90 menit,

dan 24% melaporkan tidur setidaknya selama 9 jam setiap malam.

Selama periode penelitian, terjadi 1.557 stroke di antara para peserta. Mereka yang tidur selama 9 jam atau lebih per malam berisiko 23%

lebih mungkin untuk mengalami stroke daripada mereka yang secara teratur tidur hanya 7-8 jam setiap malam.

Orang yang mendapat shuteye kurang dari 7 jam atau 8-9 jam tidak memiliki risiko stroke yang lebih tinggi daripada mereka yang tidur 7-8

jam. Selain itu, orang-orang yang tidur lebih dari 9 jam dan tidur siang selama lebih dari 90 menit per hari memiliki risiko stroke 85% lebih tinggi daripada mereka yang tidur sebentar.

Sedangkan, orang-orang yang melaporkan kualitas tidur yang buruk sebesar 29% lebih mungkin untuk mengalami stroke daripada mereka yang kualitas tidurnya baik.

Hasil ini terus menjadi signifikan setelah disesuaikan dengan faktor risko potensial seperti hipertensi, diabetes, dan merokok.

“Hasil ini menyoroti pentingnya tidur siang dan durasi tidur moderat dan mempertahankan kualitas tidur yang baik, terutama pada orang dewasa paruh baya dan yang lebih tua,” tutur Xiaomin Zhang.

“Selain tidur panjang, gaya hidup tidak aktif secara keseluruhan juga terkait dengan peningkatan risiko stroke,” tandasnya.

65 Total Views 1 Views Today

Related posts

Leave a Comment