MANFAAT TES GENETIK MENCEGAH KANKER PAYUDARA

MANFAAT TES GENETIK MENCEGAH KANKER PAYUDARA

lINTAS METROMANFAAT TES GENETIK MENCEGAH KANKER PAYUDARA Kanker payudara merupakan kanker paling umum pada wanita.

Bulan Kesadaran Kanker Payudara, yang diperingati setiap Oktober di seluruh dunia ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan kanker payudara dan pencegahannya.

Kampanye internasional juga menyoroti pentingnya deteksi dini, pengobatan, dan dukungan kuat dalam perawatan paliatif kanker payudara.

Dia India, setiap empat menit, seorang wanita didiagnosis menderita kanker payudara dan setiap 2 wanita yang baru didiagnosis menderita kanker payudara,

seorang wanita meninggal karenanya di negara itu.

Pada 25 tahun yang lalu, sebanyak 69% dari total pasien kanker payudara berusia di atas 50 tahun.

Saat ini, 4% pasien berada dalam kelompok usia 20 hingga 30 tahun, 16% pada kelompok usia 30 hingga 40 tahun dan 28% pada kelompok usia 40 hingga 50 tahun.

Dilansir lINTAS METRO News, hal itu menunjukkan hampir 48% pasien kanker payudara sekarang berusia di bawah 50 tahun

dan menunjukkan bahwa jumlah wanita yang lebih muda yang terkena kanker payudara meningkat.

Dari semua kasus kanker payudara, hanya 5-10% kasus yang turun temurun – ada perubahan DNA atau mutasi yang menyebabkan kanker payudara pada pasien ini.

Mutasi ini diwariskan dan diturunkan dari generasi sebelumnya ke generasi berikutnya. Gen BRCA1 dan BRCA2 rentan terhadap kanker payudara.

Orang-orang dengan mutasi pada gen-gen ini lebih cenderung memiliki kanker payudara atau kanker ovarium turun temurun.

MANFAAT TES GENETIK MENCEGAH KANKER PAYUDARA

Diperkirakan 60-65% wanita dengan mutasi BRCA 1 akan mengalami kanker payudara sebelum usia 70 tahun,

tetapi dengan skrining dan deteksi dini, sebagian besar kasus kanker payudara dapat berhasil diobati.

Beberapa orang dengan riwayat keluarga kanker payudara memilih untuk menjalani tes genetik untuk mengetahui apakah mereka telah mewarisi gen abnormal yang dikaitkan dengan risiko penyakit yang lebih tinggi.

Apa itu pengujian genetik? Pada dasarnya, pengujian genetik dilakukan dengan tes darah sederhana yang memungkinkan identifikasi individu

berisiko tinggi yang membawa mutasi turunan yang bertanggung jawab atas kanker herediter dan kanker ovarium.

Dr Ashwini Ghaisas, Direktur (Aplikasi Klinis), Datar Cancer Genetics Ltd mengatakan pengujian genetik sangat dianjurkan bagi para wanita yang memiliki anggota keluarga muda yang menderita kanker payudara atau kanker ovarium.

Tes genetika, juga dikenal sebagai tes DNA yang juga direkomendasikan jika ada anggota pria yang menderita kanker payudara,

atau jika ada banyak anggota di sisi keluarga yang sama menderita kanker prostat, pankreas, payudara atau ovarium.

Seperti halnya aktris Hollywood Angelina Jolie yang mengalami mutasi BRCA1 dan menjalani mastektomi untuk pengurangan risiko bilateral pada Mei 2013.

13 Total Views 3 Views Today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *